Friday, December 26, 2014

13 Film & Serial Korea Layak Tonton [Part 2]

(Lanjutan dari part 1)
  
7. Iljimae (Drama Serial)

Source of pict: link
Iljimae ini adalah drama yang akting pemeran utamanya bagus, seperti Werewolf Boy. Bagusnya di sebelah mana? Tokoh utama diceritakan sebagai orang yang kelihatannya ceria dan bodoh, tapi di sisi lain dia serius dan punya kemampuan berkelahi yang hebat. Nah, pemerannya bisa dengan tepat menggambarkan image tersebut, sehingga penonton ikut merasa yakin dengan karakter yang ditampilkan saat itu dan terbawa suasana.
  

13 Film & Serial Korea Layak Tonton [Part 1]

Yakin nih, pasti yang nggak suka sama segala sesuatu berbau Korea nggak bakalan mau baca postingan ini. But, hey! This is just for fun!
    
Selama ini kita tahu bahwa fans film dan drama Korea adalah perempuan. Kebanyakan laki-laki biasanya ogah menonton tontonan dari Korea (yang kumaksud di sini adalah Korea Selatan ya, bukan Korea Utara, huehehe) karena penampilan kaum adam yang kelewat cantik. Tapiii…bagaimana bisa mereka disalahkan untuk sesuatu yang sudah mereka miliki sejak lahir? Itu seperti kamu disalahkan orang lain karena fisikmu kurang menarik. Nggak fair kan, penilaian semacam itu? Jadi tolong hentikan menggunakan fisik lelaki Korea sebagai alasan untuk membenci mereka (aku pernah membuat pembelaan lain terhadap fans-fans Korea, sekitar 2 tahun yang lalu, di postingan yang berjudul Korean Day UGM 2012...dan Sekelumit Ceritaku).
   
Film dan serial Korea juga ada yang bagus, kok! Nih, aku pilihkan 13 judul yang layak ditonton. Kenapa memilih 13? Karena 10 dan 15 itu mainstream *halah =D

1. God’s Quiz (Serial, Sci-fi, Misteri)

Source of pict: link
Sampai sekarang, serial ini sudah dibuat 4 season, tapi aku belum nonton yang season 4. Inti ceritanya adalah tentang seorang pria jenius yang bekerja di lab forensik yang khusus menangani orang-orang yang meninggal secara misterius (mencari penyebab kematian secara biologis). Awalnya, si tokoh utama sangat menyukai robot, tapi kemudian dia memutuskan untuk belajar kedokteran karena menurutnya robot yang paling rumit adalah tubuh manusia (kalau tidak salah ingat, begitulah dialognya).

Tuesday, December 09, 2014

Tentang Laki-laki

“Laki-laki itu arogan, egois, maunya menang sendiri, tukang selingkuh, tukang bohong, hidung belang…” Siapa yang pernah mendengar deskripsi mengenai laki-laki seperti itu? Well, aku pernah. Aku bahkan pernah jadi salah satu orang yang mendeskripsikan manusia ber-gender laki-laki seperti itu. Ya tidak semua kata di atas sih, cuma bagian “arogan” aja yang sama :D
   
Source of pict: link
Memang, terkadang ketika menemui hal yang tak sesuai dengan apa yang kita mau, kita akan merespon dengan perasaan kecewa, begitu pun aku. Aku menilai laki-laki sebagai makhluk yang arogan karena di suatu waktu aku pernah bertemu dengan laki-laki yang arogan, tapi kemudian aku sadar bahwa tidak semua laki-laki arogan. Aku tidak bisa mengubah pendapatku tentang “laki-laki punya harga diri tinggi”, karena memang menurutku itu kenyataan (disebabkan oleh kesadaran mereka bahwa kaum lelaki ditakdirkan untuk jadi pemimpin). Tapi aku bisa mengubah pendapatku bahwa hanya BEBERAPA laki-laki saja yang mempunyai watak arogan, hanya BEBERAPA laki-laki saja yang termasuk dalam kategori hidung belang. Beberapa, tidak semua. Dengan tidak ‘memukul rata’ pendapat negatif tentang laki-laki, aku sedang berusaha untuk berpikir obyektif dan fair.

Damn. The topic about gender is always be sensitive.

Lanjut.

Tuesday, November 18, 2014

[Review] Bintang Jindo

(Sekalipun kamu tidak ada keinginan untuk membaca buku ini, tak ada salahnya membaca postingan ini sampai akhir. Siapa tahu kamu memperoleh sesuatu yang berharga dari sini. Dare to accept my challenge, readers? B-) )

Ini penampakan bukunya, tak lama setelah sampai di tanganku, sekarang sih sudah kusampul :D

Judul: Bintang Jindo
Genre: K-Novel (dengan target pembaca pra-remaja)
Penulis: Susanti Hara
Penerbit: DAR! Mizan
Tebal buku: 132 halaman
Terbit: September 2014

“Tidak ada sesuatu yang sangat mudah, Hyo Ra. Tapi, dengan berlatih kamu sudah punya bekal. Ya, walaupun ada kesalahan, tidak akan separah seseorang yang tidak latihan sama sekali.” (hlm 102)

Hyo Ra adalah seorang gadis kecil berusia sepuluh tahun yang mempunyai dua orang teman dekat, Youra dan Eun Hee. Mereka bertiga tinggal di kampung nelayan di Pulau Jindo. Di antara mereka bertiga, Hyo Ra lah yang paling sederhana dalam perilaku maupun impiannya.

Youra gemar mengunggah fotonya ke internet dan bermimpi menjadi artis terkenal, Eun Hee suka sekali ngeblog dan bercita-cita menjadi guru, sedangkan Hyo Ra? Dia hanyalah gadis kecil yang rajin menabung di celengan babi. Impiannya adalah membahagiakan kedua orangtuanya. Sangat sederhana dan biasa.

Tak ada yang dapat menyangka bahwa kesederhanaan Hyo Ra ternyata membawanya pada suatu peristiwa yang besar, sesuatu yang tidak pernah dia bayangkan sebelumnya. Ya, terkadang keberuntungan hidup justru datang pada mereka yang tidak mengejarnya. Tapi keberuntungan apakah itu? Apakah keberuntungan yang diterima Hyo Ra benar-benar suatu “keberuntungan” untuknya? Rahasia apa yang selama ini disimpan Hyo Ra dibalik keceriaannya?

***

Monday, November 10, 2014

Tempat Impian

Ini salah! Salah banget! Harusnya aku membatalkan kepergianku selagi masih ada di Soekarno-Hatta!

“La, lihat sini dong!” Dia tidak berubah, tatapan matanya masih tetap hangat. Dadaku selalu saja bergetar setiap kali mendengar suara khasnya yang berat.

“Sip!” Senyumnya kembali mengembang, membuat perasaanku campur aduk. “Menara Eiffel-nya kelihatan jelas.”

Kualihkan pandanganku ke menara besi yang menjulang tinggi di seberang Sungai Seine ini, pemandangannya sangat mempesona. Seharusnya aku juga bisa ikut tersenyum lebar, berada di sini adalah impian terbesarku. Tapi nyatanya?

Saturday, November 08, 2014

Kebiasaanku Sebagai Orang Introvert

Aku tidak tahu dari mana harus memulai postingan ini, karena banyak sekali yang ada dalam pikiranku yang menunggu untuk dituangkan dalam halaman blog ini *tsaahh B-)
  
Source of pict: 9gag
Ada dua tulisan tentang introvert milik blogger yang pernah kubaca, dan aku suka keduanya. Yang pertama adalah milik Mas Afghan yang berjudul “Kamu Introvert?” dan yang kedua adalah milik Nael yang berjudul “Anda Introvert? Sama, Saya Juga. LOL”. Kenapa bisa suka? Karena aku intovert, pastinya =D Menemukan orang-orang yang setipe denganku itu rasanya seperti bertemu dengan teman lama. Menyenangkan dan melegakan.­­

Di postingannya Mas Afghan isinya kelebihan dan cara memperlakukan introvert, sedangkan di postingannya Nael isinya ciri-ciri kepribadian introvert. Biasa aja sih mungkin, tapi akan jadi istimewa jika yang membacanya adalah orang-orang introvert. Seperti yang pernah kusinggung di postingan “Tidak Semua Tulisan Kita Bisa Dinikmati”, orang hanya akan terpuaskan oleh genre tulisan yang mereka butuhkan/sukai. Jadi postingan tentang introvert juga hanya akan nampol untuk orang introvert juga =D (Atau setidaknya untuk orang yang ingin mencari tahu tentang kaum introvert)

Tuesday, November 04, 2014

Jangan Panggil Aku “Bro” Ya, Bro?

Source of pict: link
Aku itu, nggak di SMS, nggak di dunia maya, dipanggil “bro” melulu. Yakali emang udah nasibku gara-gara punya nama boyish (boyish = bersifat seperti laki-laki) :|

Nama yang kugunakan sebagai nama blogger-ku ini bukan nama lengkap. Asli sih, tapi nggak lengkap. Sebenarnya itu di tengah dan di belakangnya masih ada yang lain, jadi kalau orang baca nama lengkapku pasti akan tahu genderku apa. Tapi kalau cuma 2 kata seperti yang kupakai sekarang ini, yakin deh siapapun bakal ngira aku ini cowok (namaku udah kuganti ya, sekarang cuma 1 kata aja, biar keren :D ).

Aku memilih 2 nama itu sebagai nama blogger karena keduanya adalah nama panggilanku. Aku ini tipe orang yang punya 2 nama panggilan berbeda di dalam dan di luar rumah *LOL =)) semacam nama “siang” sama “malem” aja yak

Friday, October 31, 2014

Tidak Semua Tulisan Kita Bisa Dinikmati

Source of pict: link
Setuju kan, jika aku bilang tidak semua tulisan kita bisa dinikmati (menghibur, berguna, bahkan dibaca) orang lain? Para blogger pasti tahu itu.

Tulisan termasuk selera, ada yang membaca suatu tulisan karena dia suka dengan topik tersebut (seperti aku yang suka menulis tentang hal-hal pribadi, karena itu seleraku). Namun ada pula yang membaca suatu tulisan karena dia butuh, misalnya dia tidak suka membaca berita politik tapi demi melek situasi negaranya maka dia pun membaca berita politik.

Aku sadar bahwa tidak semua tulisanku akan dibaca orang lain, aku menyadarinya sejak lama. Tapi baru beberapa hari terakhir ini aku benar-benar mikir (lebih dari sebelumnya) tentang itu, gara-gara tulisanku dikritik oleh teman. Bukan berarti pemberian kritik itu aku anggap jelek, namun alangkah sangat membuka mata sekali saat kita diberi kritik orang lain. Sebelumnya hampir tak ada yang mengkritikku, aku jadi tidak tahu dimana celah-celah yang kurang dalam tulisanku.

Wednesday, October 08, 2014

VCN BNI Tidak Bisa Dipakai Lagi (?)

Geregetan, oh aku geregetan! *Trying look like Sherina :p

Tapi memang aku beneran gregetan gara-gara ini. Sekitar 2 bulan yang lalu aku membuat akun Paypal, terus setelah cari tahu ini-itu ternyata aku harus membuat rekening baru di BNI yang memungkinkan kartu debitku bisa digunakan di Paypal. Sebelumnya rekeningku cuma yang biasa saja, nggak ada jaringan mastercard-nya gitu lah ceritanya. Nah, setelah berkonsultasi dengan CS di BNI, rekeningku yang lama bisa diubah ke jenis lain (data diri dan uang tabungan nggak ilang, cuma berubah jenis).

Okesip, tinggal nunggu VCN.

Untuk yang belum tahu, aku ceritain singkat aja nih. Jadi BNI itu memberikan layanan yang memungkinkan nasabahnya menggunakan kartu debit untuk belanja online seperti halnya kartu kredit (termasuk verifikasi Paypal), tapi hanya untuk jenis tabungan tertentu. Untuk dapat memverifikasi akun Paypal menggunakan kartu debit BNI, terlebih dulu aktifkan sms banking. Setelah memperoleh VCN (Virtual Card Number), langsung masukkan nomer tersebut ke akun Paypal. Penasaran kayak apa yang dimaksud VCN BNI? Googling aja deh, kepanjangan (banget) kalau aku harus nulis di sini.

Monday, August 25, 2014

[REVIEW] Finally You

Hadiah nih, seperti yang kuceritakan kemarin

Judul: Finally You
Penulis: Dian Mariani
Editor: Herlina P. Dewi
Penerbit: Stiletto Book
Tebal buku: 277 hlm
Terbit: Juni 2014

“Kamu lebih penting dari masa lalu kamu.” (hlm 222)

Pernahkah kamu mengenal seseorang yang punya masa lalu yang (menurutmu) tidak baik? Kalau pernah, dia itu siapamu? Lantas seberapa sulit kamu menjalin relasi lagi dengannya setelah mengetahui masa lalunya itu? Bagi Luisa, tokoh utama cerita ini, hal itu sangat sulit.

Luisa yang baru beberapa bulan putus dari pacarnya, seolah dipertemukan oleh takdir dengan Raka, atasannya di tempat kerja. Pertemuan itu kemudian membuat mereka mengenal satu sama lain dan dari situ hubungan mereka berkembang menjadi teman dengan hubungan tanpa status. Ya, begitulah aku menyebutnya.

Hubungan mereka mungkin akan tetap baik-baik saja jika rahasia masa lalu Raka tidak terkuak. Tapi apa boleh buat, Luisa sudah terlanjur tahu. Setelah itu hubungan mereka bagai tali layangan yang terus ditarik-ulur. Kadang jelas, kadang tidak pasti. Kadang membuat hati berbunga-bunga, kadang terasa begitu menyesakkan. Luisa dan Raka pun akhirnya sama-sama dihadapkan pada pilihan: menciptakan hari esok yang berbeda atau kembali pada kenyamanan masa lalu?

Setelah membaca buku ini aku teringat pada beberapa kalimat di dalamnya, seperti misalnya:

“Walaupun kita nggak ada apa-apa, tapi kan ada seseorang yang perasaannya harus dijaga.” (hlm 60)

Tuh, yang sudah punya pasangan tapi sering pergi dengan teman pria/wanitanya, ada seseorang yang perasaannya harus dijaga lho.

Saturday, August 23, 2014

[REVIEW] Marriageable

(Ini pertama kalinya aku membuat sebuah review buku di blog. Sangat sulit untuk memulai, karena aku sudah lama tidak me-review buku, jadi aku bingung apa saja yang harus ditulis. Terakhir kali aku meresensi buku adalah saat aku kelas 3 SMP, dalam rangka mengikuti lomba. Haha. Jadul amat ya. Semoga tulisan berikut ini tidak melenceng dari genre-nya: review.)


Judul: Marriageable
Penulis: Riri Sardjono
Editor: Windy Ariestanty
Penerbit: Gagas Media
Tebal buku: x + 358 hlm
Dimensi: 13 x 19 cm
Terbit: 2013

“Part of me ngerasa…kurang beruntung karena belum menemukan jodoh. Tapi another part of me ngerasa beruntung karena hidup gue masih bebas.” (hlm 47)

Flory dan Vadin, dijodohkan oleh orang tua mereka di usia yang sudah menginjak kepala tiga. Tak banyak yang terjadi setelah perkenalan mereka di rumah Flory. Tak ada drama percintaan ala ABG, perasaan berdebar-debar setiap kali bertemu, maupun acara kencan romantis. Semua mengalir begitu saja. Mengalir, apa adanya, tanpa komitmen.

Siapa sangka hubungan ‘apa adanya’ seperti itu akan berakhir di pelaminan? Tapi itulah yang terjadi antara Flory dan Vadin. Tiba di sepertiga cerita, dikisahkan bahwa mereka memutuskan untuk menikah. Sebenarnya, bisa dibilang cerita “Marriageable” ini baru dimulai saat kedua tokoh utama akhirnya menikah. Inti ceritanya bukan tentang bagaimana kebahagiaan tercipta di dalam pernikahan mereka, namun tentang bagaimana menyatukan perbedaan yang mereka punya dalam satu ikatan sebagai suami-istri dan bagaimana kita ‘ditampar’ dengan berbagai ketakutan Flory yang mungkin serupa dengan ketakutan kita sebagai wanita dewasa yang masih lajang.

Monday, August 18, 2014

Please, Girls, Cowok Bukan Cenayang

Pernah nggak dengar ungkapan, “Cewek itu suka main kode. ‘Iya’ berarti ‘nggak’, ‘nggak apa-apa’ berarti kenapa-napa’.” Atau buat cowok, mungkin pernah (atau sering dengar) ungkapan berikut dari pacar kalian, “Kamu nggak peka banget, sih!” Terus si cewek ngambek, terus si cowok bingung harus gimana, terus hubungan jadi nggak nyaman. Drama.

Source pict: hello-aliva.blogspot.com

FYI (For Your Information), cowok juga termasuk manusia biasa ya, dear. Nggak adil kalau kamu menuntut dia untuk selalu tahu apa yang kamu inginkan, sementara kamu nggak ngomong ke dia.

Cowokmu itu bukan cenayang yang bisa membaca pikiranmu, bersimpatilah sedikit pada kaum adam dalam urusan ini. Mari kita ubah tradisi bahwa cewek itu sukanya main kode makanya susah dipahami. Sampaikan segala maksud yang kamu mau ke cowokmu. Jangan harap cowok bisa tahu dengan sendirinya. Please banget, girls, dewasa lah. Grown up, dear!

Ini pertama kalinya aku menulis hal kayak gini di blog. Terlalu sering aku mendengar obrolan atau tulisan di dunia maya tentang kedua hal di atas. Dan jujur, aku jadi tergoda sekali untuk menuangkan uneg-unegku ke dalam blog supaya banyak orang bisa membacanya dan mendapat pencerahan.
  
1. Semua Manusia Butuh Komunikasi

Semua manusia BUTUH komunikasi, karena nggak semua manusia bisa baca pikiran. Yang bisa baca pikiran cuma Mama Laurent *yakali

Penting banget menanamkan pemahaman ini ke pikiranmu dalam-dalam, “Jangan berharap orang lain bisa tahu apa yang kita pikir dan apa yang kita mau, jika kita tidak mengungkapkannya.” Kalaupun ada yang bisa tahu, entah itu kerabat, teman atau pacar, jumlahnya lebih sedikit daripada yang tahu. Dan mereka hanya tahu SESEKALI, tidak selalu.

Jadi kalau kamu lagi bete sama pacarmu, bilang. Kalau kamu sedih gara-gara dia lebih mementingkan game daripada kamu, bilang. Kalau kamu mau dia membelikanmu makanan yang kamu suka, bilang. Mengatakan secara langsung tentu akan lebih menghemat waktu daripada kamu harus melewati masa ‘drama’ yang melelahkan hati dan menguras emosi.

Wednesday, May 07, 2014

Resep: Mie Goreng Kari

Mie goreng rasa kari yang tidak terlihat istimewa dari gambarnya. LoL.

Bosen sama mie goreng biasa? Cobain nih resep mie goreng kari! Patut dicoba lho *menurutku :p